Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Kuliner’ Category

Img_1081

Mumpung lagi di Jogja, saatnya berkuliner ria….maklum kerja di pedalaman Borneo rada’ susah nyari kuliner2 yg unik. Ceritanya…kemarin pas akhir tahun kebetulan banyak temen yang pada pulang kampung ke Jogja, moment yang tepat buat ngumpul2. Berhubung lagi pengen kulineran yang unik…diputuskan untuk “nyerbu” Jejamuran aja. Jejamuran adalah warung makan yang menu nya serba jamur. Lokasinya di daerah Niron, Pandowoharjo, Sleman, Yogyakarta.

Sebenernya dulu udah sering makan sate jamur ala Jejamuran, jauuuh sebelum warung ini dibuat. Kebetulan ibu kerja sebagai penyuluh lapangan di daerah warung ini berdiri dan setiap ada kegiatan ataupun rapat di kantor selalu memesan sate jamur disana. Lama kelamaan warung ini berkembang pesat dan sekarang selalu ramai dikunjungi para penikmat jamur, khususnya pada hari libur. (more…)

Read Full Post »

Alhamdulillah….setelah menghuni Jogja selama 23 Tahun dan bertempat tinggal tidak jauh dari kompleks Kraton Jogja, akhirnya kesampaian juga menikmati hidangan ala Raja di Bale Raos. Itupun gara2 dapet voucher senilai 50rb sih, ya lumayan lah voucher segitu bisa buat satu menu…

Bale Raos sendiri adalah salah satu resto yang menyajikan hidangan ala Kraton Jogja, dan yang spesial adalah lokasi nya pun di dalam Kraton, tepatnya adalah di Jalan Magangan Kulon No. 1, Kecamatan Kraton, Yogyakarta. Jadi inget waktu kecil sering jalan2 dari rumah sampai ke Magangan. Gunungan untuk upacara grebeg pun dibuatnya di Magangan. Yang sangat unik di Magangan ini adalah jika orang mengendarai kendaraan dan ingin melintas di halaman depan pendopo maka diharuskan untuk turun dan mematikan mesinnya. Ini sebagai bentuk penghormatan terhadap Kraton. Hal yang serupa juga berlaku di Keben (Kraton). Benar2 adat istiadat yang masih terjaga…

Kembali ke Bale Raos…..saatnya mencicipi hidangan ala Raja. Dari dulu memang sudah penasaran dengan menu “Bebek Suwar Suwir” dan juga “Beer Jawa”, kalau temen saya milih “Lombok Kethok” dan “Es Camcao”. Tidak perlu menunggu terlalu lama, hidangan pun datang…sebelum dimakan wajib difoto dulu, hehehe. Pada pandangan pertama sebenernya langsung komentar “bener2 ala hotel berbintang…masakan nya cuma secuil”.

(more…)

Read Full Post »

Habis dari Ranu Kumbolo (Semeru), niatnya mau langsung pulang ke Jogja naik bis malam. Berhubung sudah kemaleman, akhirnya nunggu pagi sekalian aja trus pulang naik kereta biar lebih irit. Bis malam dari Malang ke Jogja tu sekitar 80-100rb, lha kalo kereta ekonomi Penataran dari Malang ke Surabaya cuma 4rb, trus habis itu disambung Sri Tanjung Surabaya-Jogja yang harganya cuma 24rb. Bener2 penghematan istimewa kan…hahaha, lumayan sisanya bisa buat kulineran. Kebetulan pas ke stasiun belum sarapan, yaudah mampir deh di Pangsit Mie Bromo Pojok di Jalan Patimura No. 53, Malang.

Img_7422

Resto ini buka lumayan pagi, buktinya jam 9 pagi lewat situ restonya udah buka. Menu nya juga macem2 dan tiap menu punya cita rasa beda2. Jadi seakan2 mie yang digunakan itu beda2, ada yg taste nya sedikit asin, ada yg rada manis…menyesuaikan menu nya. Entah itu emang mie nya yg beda atau karena proses masak nya yg bikin bumbu benar2 meresap. Kebetulan kemaren dateng berempat dan pesen menu yg beda2 semua. Saya pesen pangsit mie sosis keju (foto ke-2 di bawah), rasanya mantab…mirip spagetti tapi cenderung manis, kalo saya sih kuah nya ga perlu dipake. Ada juga pangsit mie ayam jamur (foto ke-3 di bawah), taburan ayam dan jamurnya bikin ngiler. (more…)

Read Full Post »

Mumpung lagi di Malang, kudu nyobain kulinernya lah. Walopun burger bukan kuliner khas Malang, tapi yang ini cukup mengundang lidah untuk mencoba. Burger Buto…sebuah resto di Jalan Sarangan No. 27 Malang menyuguhkan aneka hidangan dengan menu spesial burger berukuran jumbo.

Img_7232

Burger Buto sendiri adalah menu burger dengan ukuran diameter 17cm dengan harga Rp 10.000,- hingga Rp 13.500,- dan cukup lah untuk porsi perorangan. Kalo pengen porsi keroyokan…bisa coba yang menu Buto Ijo, kali ini burgernya diameter 25cm. Kalo suka yang panjang….ada menu Buto Long dan Buto Keceng. Buto Long bentuknya tidak terlalu lebar, mirip hotdog tapi panjangnya 40cm, kalo yg Buto Keceng panjangnya 60cm. (more…)

Read Full Post »

Edimg_6369

Kulineran bareng temen2 TRAVELINSFOOD….menuju pusat kota Bantul demi bertandang ke Omahe Mbok Giyem. Eits…jangan salah, Omahe Mbok Giyem atau yg biasa disingkat “OMG”adalah suatu resto dengan gaya etnik sederhana yang membuat pengunjungnya akan merasa “homy” disana. Alamat lengkapnya di Jalan Kelapa No. 18 Badegan, Bantul, Yogyakarta……kalo gampangnya ya susuri aja Jalan Bantul sampe ke pusat Kota Bantul, sebelum Polres Bantul (SAMSAT) ada gang masuk ke timur, masuk aja terus…OMG ada di sebelah kanan (selatan) jalan.

Pengunjung bisa memilih tempat makan yg diinginkan, bisa di bagian teras, bisa di gazebo sederhana alias meja dengan payung gitu2 lah, atau juga bisa meja panjang yang cocok jika dateng berbanyak. Kalo pengen yg lebih “private”, bisa minta yg di dalem ruangan….dengan meja dan kursi yg telah di-setting untuk berempat.

Edimg_6374

Read Full Post »

Oksas_bday__milas_31

Pertama kesana cuma gara2 ada temen yang ulang tahun dan ngajakin makan2 disana. Pas masuk gerbangnya, langsung kerasa banget perbedaan atmosfer nya……adem, rindang, plus sambutan lagu2 manca masa lalu menjadikan suasana begitu nyaman. Gazebo2 kecil siap menanti para pengunjung datang.

Oksas_bday__milas_27

Soal menu….so pasti lah vegetarian menu. Jangan berharap makan daging disini, tapi tetep asik lah…..ada red pasta, green pasta, spageti, nasi goreng. Minumnya macem2 mulai dari yang tradisional sampe yang di-mix dengan selera turis manca. Langsung liat penampakannya aja kali yaaa….

Penasaran…? Cobain aja langsung ke TKP, hehehe….

Read Full Post »

Menu yang ada memang hanya sebatas minuman susu dengan berbagai macam rasa dan makanan kecil seperti roti goreng/ panggang, sandwich, kentang goreng…..sejauh ini memang tidak ada menu makan besar.

click for more picts…

Rasa susu nya tidak terlalu pekat, bisa dibilang encer lah. Buat yang kurang suka susu, khususnya bau amis susu murni kaya’nya malah cocok ni karna tidak “eneg”, walopun menurut saya ya agak kurang greget dikit susu nya. Tapi berhubung saya doyan segala macem susu (jangan mikir yang aneh2)……ya tetep Ok2 aja. Pilihannya pun ada gelas ukuran medium dan big size semacem gelas beer gedhe….di sini disebutnya size susu gadjah. Yang gelas medium cukup bayar 8rb…kalo yg ukuran gadjah 15rb.

Read Full Post »

Older Posts »