Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘sunrise’

Rabu, 13 Juli 2011

Dari daerah Ngadas, pos pendakian Ranu Pani bisa dicapai dalam 30-45 menit menggunakan motor menyusuri punggungan bukit dengan jurang di setiap sisinya, atau kalo berangkat berbanyak bisa sewa pick up yang biasa buat angkutan sayur mayur disana. Akses cukup sulit karena jalanan yang rusak, tapi setelah masuk ke wilayah Lumajang….jalanan jadi lebih enak soalnya sudah diaspal dengan baik.

Img_7246ed

Tiba di Ranu Pani, ketemu rombongan anak UGM juga yang baru saja turun dari Mahameru. Berhubung sudah jam 2 siang, langsung deh lapor ke pos pendakian dan mulai jalan. Perjalanan dari Ranu Pani ke Ranu Kumbolo kurang lebih ditempuh dalah 3 jam dengan speed normal. Kurang lebih jam 5 tiba di Ranu Kumbolo, suhu udara sudah terasa cukup dingin. Suasana Ranu Kumbolo cukup rame sore itu, ada rombongan dari Jogja, Malang, dan juga Jakarta. Menjelang maghrib tenda pun selesai dibangun, dengan bantuan dari seorang bapak yang ternyata sama2 berasal dari Jogja. Maklum…tenda yang dibawa ukuran jumbo (6-7 orang), padahal cuma berangkat berdua, dah gitu patoknya entah tertinggal dimana, haha…

Suasana petang menjelang malam di Ranu Kumbolo semakin meriah dengan adanya api unggun yang dibuat oleh rombongan keluarga dari Jogja. Kalo ada yang tau toko adventure Kingkong di Jogja, salah satu dari rombongan keluarga tersebut adalah pemilik dari toko tersebut. Tapi karena pindah rumah, Kingkong sekarang dah tutup. Api unggun nampaknya jadi senjata yang ampuh untuk melawan hawa dingin yang mencapai suhu 15 derajat Celcius. Sore aja segitu, gimana malemnya ya…hehe (*sayang nya ga bawa termometer buat ngecek, yang bawa termometer rombongan lain)

Daripada lama2 kedinginan di luar, meding masuk ke tenda trus tidur biar bangun2 dah sunrise. Kata beberapa orang disitu suhu malam itu emang bakalan dingin soalnya menjelang purnama. Walopun belom tau korelasi antara purnama dengan suhu udara, tapi emang bener sih jadi dingin banget, sekitar jam 1 dini hari dinginnya ga ketulungan, udah komplit tidur pake penutup kepala, kaos tangan, kaos kaki, sleeping bag…tetep aja kaki kerasa dingin. Bahkan kalau beruntung, suhu di Ranu Kumbolo pada bulan Juli-Agustus bisa mendekati nol derajat Celcius dan menyuguhkan fenomena embun es. Kondensasi embun yang menempel di tenda membeku dan menjadi kristal2 es mampu memberikan nuansa yang tak terlupakan.

when the sun rises….

Advertisements

Read Full Post »